Notes: Good People, Good Heart

www.catatanfani.comSometimes I wonder, where are the good people going? Sometimes, I feel that there are not many good genuinely kind people around. If some are being  too kind, I often think that there must be motivation behind that. Or if some are being too friendly, sometimes I think that they would just blast me in the back. But then, I guess I am wrong. I guess I am too blind to see the fact that actually there are so many genuinely good people around me.

So today, I went to Coldstone, an ice cream shop in Gulshan 1. I went there, not to have ice cream but to have a cup of cappuccino and a piece of brownie. I love their coffee and I love their brownies because it’s not too sweet and very moist. It’s just finger-licking good and it seems that I am addicted to it. “Oh nooo…..! Is it gonna be another coffee cake disaster again?

Anyway, as am in love with their brownies, I somehow become their regular customer for coffee and brownies, not their ice cream. Even one of the waiters started noticing me and always remembering my order. I vividly remember when I ordered coffee and brownies without ice cream for the very first time, he raised his eyes brows and asked “Only brownies?” and I said “Yes, only brownie!

It came across to me that somehow he  found it strange because many of them came to Coldstone to have ice cream but I only ordered coffee. So he tried to assure himself that what he heard was correct and asked me similar question every time I went there. “Ma’am, you don’t want ice cream?” and I answered “No. I just want coffee and brownies please. I love your brownies because it’s not so sweet and very moist,

As I finished having my coffee, I asked for bill and this waiters somehow surprised me by giving me four pieces of free brownies. “Ma’am, this is for you, from me.” He said politely with friendly sweet smile. I was somehow moved by his act of kindness.

I must say that this is not the first that I encountered with this kind of circumstance. Yesterday for instance, my personal trainer gave me a big surprise, one unit of bicycle. I know some people might find it strange but it doesn’t matter to me. Or last year for instance, my nanny gave me a set of clothes for baby A when he was born. It was a set of nice clothes. Or, the day when my driver brought me green coconut or fruit or vegetable from his villages. Or, my Indonesian friends who invited me to have some homemade mouthwatering Indonesian food in the last minute. Or, the day, one of wise Indonesian lady dropped me a package of vegetable.

These occasions got me thinking and reflecting that some of these people are just ordinary people. Some of these people might not earn a fortune. Yet, they always try to give the best to their boss or friends by spending large amount of money to give the best present to their boss as a form of gratitude or the best gift to their friends as an act of kindness.

Although I must say that some of us sometimes might think “Oh, they want more money that’s why they give us this kind of gift,” or “Oh, it’s just a way for them to show their gratitude for giving them job and treating them well as they know that some of their peers are not as lucky as they are. So they are just genuinely being kind,” or they are just simple people with good heart, expect nothing in return. Right?

Meanwhile, we, the upper middle class or the educated people, often time count how much money we want to spend on gift to a family or friend, which is also not bad as we must always be aware with our cash flow. Or, some even have to brag how much money they have spent on a gift to their friend and complained how cheap and worthless gift they got as a return simply because they wanna show how generous they are while the rest are just plain old cheap people. “Ooo boy

As a conclusion, the occasion taught and showed me that many ordinary people tend to have genuine heart than the upper middle class people who tend to be busy counting every penny that they have and/or or being suspicious or being to calculative in their move. Of course, we cannot generalize them all. Yet, I believe that being kind is so easy and it is free of charge. Yet, sometimes I wonder why aren’t we doing that more often?! I asked myself and I don’t know the exact answer. I guess we are too critical or too suspicious or too calculative in our move. Hence we often have trust issue with people around us.

Ride the bus

 

Catatan: Lelaki Jalang

SONY DSC

Turkish beer, Turkish tea [2014: E O]

Akhir-akhir ini, berita tentang Jennifer Dunn, Shaffa Harris dan Faisal Harris berseliweran di media sosial. Tak hanya itu, berita tentang Sunu, Umi Pipik pun juga berseliweran di mana-mana. Dalam hati saya “Sopo sih Sunu Ki?” Sebenernya saya enggak pernah ngegubris berita tentang selebritis tapi saking banyaknya, saya pun akhirnya iseng ngegugel tentang mereka. Oh ternyata mereka semua tersangkut kasus perselingkuhan. Yang menarik adalah sosok perempuan lah yang selalu disorot sebagai biang keladi hancurnya rumah tangga padahal enggak sedikit family man yang kegatelan bahkan banyak banget. Sayangnya, lagi-lagi perempuan yang disalahkan “Siapa suruh mau?” dan sebagainya dan sebagainya.

Anyway beberapa hari yang lalu, saya pergi sebuah pesta dengan mas bojo. Sayangnya, mas bojo harus pergi di tengah pesta karena akan pergi ke negeri coklat dan meninggalkan saya sendiri di pesta tersebut. Awalnya saya tidak mau ditinggal tapi pestanya cukup asyik, good food, interesting people, fancy venue, welcoming host, groovy music and a lot of wine! Selain itu dapat kesempatan ngobrol ngalor ngidul dengan orang-orang baru dan bertemu dengan beberapa kenalan. Di tengah pesta, seorang laki-laki yang menjabat sebagai direktur mendekati saya ketika saya sedang asyik ngobrol dengan tuan Jendral.

“Hai, mana mas bojo?” tanyanya.
“Dia harus pergi ke bandara karena harus ke Eropa!” jawab saya singkat.
“Wah sibuk sekali pasti? Apa kamu tak pernah merasa kesepian?” tanyanya mulai menjurus pikir saya.
“Akh enggak. Saya ada anak, ada kawan, ada kegiatan. Bagaimana mungkin bisa kesepian? Lagipula kenapa?” Dalam hati, saya sudah menduga bahwa dia pria hidung belang ketika dia tiba-tiba mengajak saya untuk ngobrol di tempat lain padahal saya sedang asyik ngobrol dengan tuan dan nyonya Jendral. Aneh lagi, tuan direktur meminta pelayan menuangkan anggur lagi meski saya sudah menolak.
“Masa?”
“Kau punya istri dan anak?” Saya mencoba mengalihkan pembicaraan.
“Ya, tetapi mereka tak di sini. Jadi aku merasa kesepian. Mau ke rumahku?”
“Sering pulang ke negaramu?” Tanyaku mencoba mengganti topik.
“Tentu! Kau mau ke sana? Ayo temani aku ke sana! Kau bisa tinggalkan anakmu dengan pengasuh beberapa hari saja. Saya tentu terkejut. “Gemblung betul orang ini” pikir saya.

Enggak lama kemudian tuan Jendral pamit dan bertanya apakah supir saya sudah datang menjemput. Saya pun katakan ya dan saya pun ikut pamit untuk meninggalkan pesta.

“Nona bagaimana kalau kau saya antar pulang saja?” tanya tuan direktur sambil mencoba menarik tangan saya.
“Oo alah gemblung gemblung,” pikir saya. “Maaf tak perlu. Saya sudah ada supir.”
Sayapun segera lari meninggalkan pesta dan pamit pada tuan rumah.

Lucu bukan? Tuan direktur tahu saya datang dengan mas bojo, tuan direktur tak menutupi bahwa punya istri dan mau bermain api demi selangkangannya. Tentu kalau saya tanggapi, saya yang dianggap gatel dan sundal. Seperti yang dikatakan oleh Eddie Griffin dan Dr. dre dalam lagu berjudul Ed-Ucation “Biggest hoes, on planet Earth, are walkin’ through the motherfuckin’ neighborhood || You knew when you got with the man he already had a woman ll You knew he already had a family ll But you fucked him anyway” dalam lirik tersebut perempuan lah yang sundal padahal bisa jadi yang gatel duluan sang laki-laki. Begitu pula dengan tuan direkrut, dia lah seharusnya yang dianggap sebagai the biggest hoe!

Tapi mungkin, kalau saya tanggapi sayalah yang dianggap hoe. Bahkan saya tak akan heran jika dia melakukan hal ini dari pesta ke pesta besar. Sayangnya, tuan direktur tak akan dianggap jalang atau bejat malah dianggap hebat karena bisa menarik perhatian perempuan lain bahkan istri orang di luar istrinya. Ya toh? Perempuan jalang dosa besar, lelaki jalang hebat! Begitu kata masyarakat patriarki kita! Ngehek betulkan?!

Ride the bus

Catatan: Hutang

SONY DSC

Canthing [2016: EO]

Saya selalu percaya karma itu ada di mana ketika orang lain meminta bantuan kepada kita, kita seharusnya bisa membantu semampu kita karena mungkin suatu hari kita akan membutuhkan bantuan orang lain juga. What goes around comes around! Namun adakah batasan di mana kita harus berhenti membantu?

Tak jarang orang datang pada saya meminta bantuan finansial untuk berbagai keperluan baik pinjaman, sumbangan atau berkirim/transfer dana. Kalau pinjaman, mereka akan kembalikan sesuai dengan kemampuan mereka tanpa bertanya apakah saya menyetujui hal tersebut. Lucunya kalau saya katakan tidak, saya justru dicaci macam-macam “Masa sih elu enggak punya duit!” atau “Akh pelit amat!” “Laki lu kan bule, masa elu enggak punya duit sih!” “Gue pinjem tapi balikinnya pakai installment satu tahun ya!” — ebuset! kata saya dalam hati. 

Tetapi ketika ditagih pasti banyak sekali alasannya bahkan tak jarang mereka lebih galak daripada yang kasih pinjam uang. Padahal si pengutang masih bisa bersenang-senang seperti jalan-jalan ke luar negeri, nyalon atau ke restaurant. Lucukan? Seolah-olah saya tidak mempunyai kebutuhan. Hal tersebut membuat saya garuk-garuk kepala.

Pinjam uang melalui bank atau koperasi saja banyak persyaratannya dan ribetnya bukan main di mana salah satu syaratnya kita harus punya pekerjaan. Nah kalau tidak punya penghasilan, bagaimana kita akan mengembalikan uang tersebut? Oleh karena itu semenjak saya tidak mempunyai pekerjaan tetap saya paling takut menggunakan kartu kredit bahkan saya harus menutup kartu kredit saya karena saya takut hutang. Bagaimana kalau saya tidak bisa membayar? Ya kan?!

Sebenernya hutang terhadap institusi memiliki satu sisi yang bagus. Kenapa? Karena kita belajar untuk bertanggung jawab secara finansial. Kalau boleh bercerita, hutang terbesar saya adalah ketika saya membeli mobil Ford Fiesta tahun 2012, setiap bulan saya mempunya cicilan yang harus dibayar. Cicilan ini bagaikan momok yang menghantui setiap akhir bulan sedangkan kalau kita tidak bisa membayar tagihan setelah beberapa bulan, mobil bisa ditarik. Lebih gilanya lagi, meskipun mobil sudah ditarik belum berarti hutang kita lunas. Saat itu saya bekerja sebagai penulis lepas jadi penghasilan tidak menentu. Kalau lagi tinggi, saya bayar 2-3 bulan in advance, kalau tidak ya setidaknya tagihan harus bisa dibayar. Jujur saja, saya baru bisa bernapas lega ketika kembali bekerja fulltime. Setidaknya keuangan saya jadi lebih terprediksi.

Anyway, kembali ke topik utama mengenai hutang personal, apa yang seharusnya kita lakukan terhadap orang-orang yang meminta bantuan terhadap kita selain mengatakan tidak? Haruskah kita menjaga jarak dengan mereka pula?!  What do you think?

Ride the bus

Catatan: Pasien Dungu

SONY DSC

Then shall the dust return to the earth as it was: and the spirit shall return unto God who gave it- Ecclesiastes 12:7

Sebelum tahun 2010, saya adalah pasien dungu. Seperti pasien kebanyakan, saya  selalu manut kata dokter setiap kali berkunjung pada tuan/nyonya dokter. Kalau mereka bilang saya sakit flu dan harus mengkonsumsi oseltamivir atau zanamivir sebagai obat sebagaimana ditulis dalam resep, tanpa banyak berpikir saya langsung menebus resep tersebut. Atau, ketika mereka mendiagnosa saya dengan penyakit lambung dan harus mengkonsumsi antibiotik, tanpa berpikir banyak lagi-lagi saya langsung menebus resep tersebut. Jujur saja, saya enggak pernah bertanya apakah obat tersebut hanyalah satu-satunya jalan yang menyembuhkan saya dari penyakit tersebut atau ada alternatif lain. Saya pun juga enggak pernah menanyakan kekurangan dan kelebihan dari obat tersebut. Maklum, dulu saya sering menganggap bahwa tuan dan nyonya dokter adalah satu-satunya kelompok manusia yang tahu bagaimana menyembuhkan penyakit manusia maupun binatang (untuk dokter hewan tentunya), kira-kira sebelas dua belas dengan dewa lah. Apalagi waktu itu saya masih seorang mahasiswa, belum ada kesadaran bagaimana menjadi seorang pasien a.k.a konsumen yang baik atau hidup sehat. Namun hal tersebut berubah sejak tahun 2009 ketika seorang dokter mendiagnosa saya dengan adanya gangguan liver dan “meramalkan” bahwa saya hanya memiliki 10 tahun lagi untuk hidup. “What the phvck? What have I done? What would I have achieved within 10 years?!” kata saya dalam hati. Lalu apa yang saya lakukan?

Well, saya pun kemudian mencari second opinion dari seorang dokter penyakit dalam di Yogyakarta. Seorang dokter dengan penampilan sebagai seorang umat beragama yang taat. Nyonya dokter kemudian menanyakan gaya hidup saya, apakah saya suka minum, apakah saya melakukan meggunakan narkoba dengan jarum suntik, apakah saya memiliki pasangan seks banyak dan lain sebagainya. Lucunya, nyonya dokter ini justru menjudge gaya hidup saya sebagai social drinker tanpa bisa membedakannya dengan seorang alcoholic, seorang candu, oleh karena itu saya harus menanggung resikonya. “What the heck?! You orang gila semua!” kata saya dalam hati. Tentu, saya frustrasi, takut.

Saya jadi ragu apakah tuan dan nyonya dokter ini adalah dukun atau orang berpendidikan? They seem having no idea how to interact  and or communicate the problem with their patients. Saya pun kembali ke tuan dokter di Bali. Meskipun tuan dokter telah meramalkan sisa waktu hidup saya, tuan dokter yang memiliki gelar profesor ini mengatakan bahwa saya bisa hidup lebih lama dengan catatan saya harus mengkonsumsi obat seharga 4 juta Rupiah per bulan seumur hidup atau 6 juta Rupiah per minggu. Belum lagi, suatu hari nanti, saya akan membutuhkan liver transplant. “Holy cow! How would I be able to afford it? Other than that, even if I had a good job and earn good money, I would rather to enjoy it!” Interestingly enough, tanpa bertanya ini-itu, tuan dokter akhirnya hanya memberikan vitamin yang konon katanya bisa memperkuat liver karena menganggap saya enggak mampu untuk membeli obat-obatan itu. “Well, that was true that I could not afford it back then. However, he could have asked than just prescribed me with some b.s vitamin kan?” As a result, bukannya semakin baik tapi semakin buruk. “Jesus! Mati beneran gue!”

Setelah melakukan riset sana sini, kita pun memutuskan ke Singapura, the best medical tourism destination in Southeast Asia. Tentu, kami tidak ke Mt. Elizabeth Hospital, mahal bok! Itu kan rumah sakitnya orang berduit. Kami hanya ke National University Hospital, rumah sakit pemerintah yang sekaligus berfungsi universitas yang terus melakukan riset. Selain itu, rumah sakit ini menawarkan servis dengan biaya yang miring bahkan jauh lebih murah dari rumah sakit internasional di Bali atau Jakarta. Kami pun enggak hanya melakukan riset akan biaya rumah sakit tersebut tetapi juga education background tuan/nyonya dokter yang kami temui. Dan ternyata pendekatan nyonya dokter sangat berbeda.

Kami cerita semua pengalaman kami dengan tuan dan nyonya dukun eh dokter dari Indonesia. Nyonya dokter sangat kaget dan heran kok ada dokter yang meramalkan lama hidup seseorang tanpa melakukan comprehensive liver check up apalagi dia adalah seorang profesor. Dia pun kemudian menjelaskan secara detail tentang gangguan liver tersebut, dia menyarankan saya untuk melakukan sejumlah test dari liver test ulang, usg dan juga liver biopsy. Setelah dua minggu menunggu hasil lab keluar, kami bertemu lagi dengan nyonya dokter. Menariknya, bukannya dia langsung memberikan saya resep tapi justru memberikan beberapa alternatif tentang pengobatan yang bisa saya ambil.

  • Obat A, harganya X, hanya dikonsumsi selama 1 tahun. Nyonya dokter mengatakan bahwa obat A baru digunakan dalam 5 tahun terakhir per 2009. Sejauh ini, hasil riset menunjukkan bahwa meskipun banyak yang sembuh dalam kurun waktu 2 tahun saja tetapi karena ini obat baru maka belum bisa dilihat efek jangka panjangnya.
  • Obat B, harganya Y, dikonsumsi selama 4 tahun berturut-turut dan aman untuk kehamilan. Obat B sudah digunakan sejak tahun 1985 sehingga sejauh ini efektivitasnya telah teruji. Harganya pun jauh lebih murah karena sudah ada versi genericnya.
  • Obat C, harganya XY, dikonsumsi selama 6 bulan dengan efek samping depresi, rambut rontok, kehilangan napsu makan, dll. Obat ini sudah digunakan sejak tahun 1995. Harganya pun tinggi.

Dari sini saya belajar bahwa seorang dokter seharusnya enggak meramalkan hidup seseorang tanpa melakukan comprehensive medical test apalagi menghakimi gaya hidup seseorang tanpa memberikan solusi yang efektif. Solusi yang diberikan pun harus beragam kalau memang ada pilihan sehingga tuan dan nyonya dokter tidak hanya jualan obat saja. Saya jadi ingat akan pembicaraan saya dengan seorang tuan dokter dari asosiasi dokter mengenai isu ini. Menariknya, tuan dokter mengatakan bahwa dokter enggak memiliki waktu yang banyak untuk memberikan penjelasan yang detail karena gaji dokter kecil sehingga alternatif pendapatan adalah dengan menjual obat. Perlu diketahui bahwa penjualan industri farmasi dunia mencapai 1 trillion USD per 2014, tanpa campur tangan dokter perusahaan tersebut tentu target tersebut enggak bisa diraih dengan mudah. Tapi tentu saja, saya enggak bisa mengeneralisasikan hal ini. Saya percaya ada juga tuan/nyonya dokter yang ingin memberguna bagi masyarakatnya.

Sejak saat itu, sebelum saya ke dokter, saya melakukan dekstop research terutama dan scientific journal dan artikel di mainstream media tentang apa yang saya alami termasuk ketika saya hamil sekarang ini. Saya pun lumayan nyinyir dengan dokter apalagi kalau sudah memberikan saya resep yang panjang apalagi kalau enggak memberikan penjelasan tentang obat tersebut.

Sometimes, it is not about how much we spend but also its long-term effect to our health and body esp. liver as well as kidney. What is the point to have a lot of money and adequate insurance tapi sakit melulu hanya karena kita menjadi pasien/konsumen dungu, manut-manut saja dengan tuan/nyonya dokter hanya karena mereka dokter. Ya kan?

Ride the bus

 

Catatan: Ternyata….

So the news is that I am currently 32 weeks pregnant and still have 8 more weeks to go until the arrival of our (first) child. Yay! It is very very exciting. Setelah lebih dari delapan tahun bareng with rise and fall, bitter and sweet, tears and laughters, akhirnya kita bakal nambah satu anggota. We are glad that we take it slow. Kenapa? Dengan demikian, kita punya waktu untuk melakukan apa yang kita mau, mulai dari bekerja, traveling, party all day party all night, shopping till drop dan lain-lain. Namun, itu kembali ke diri masing-masing, ada yang pengen buru-buru punya momongan atau ada juga yang take-it-easy. Tapi tahu enggak sih kalau ternyata membesarkan bocah itu enggak murah?

Menurut artikel dari CNN Money biaya untuk membesarkan bocah yang lahir setelah tahun 2013 dari keluarga kelas menengah, rata-rata bisa mencapai hingga 3.3 milliyar Rupiah sampai mereka berusia 18 tahun (rata-rata 183 juta Rupiah per tahun dan itu termasuk biaya tempat tinggal baik sewa maupun nyicil) dan jangan lupakan kemungkinan inflasi di masa mendatang. Itu belum termasuk uang kuliah baik di perguruan tinggi negeri atau swasta. Belum lagi, pada tahun pertama, biaya untuk membesarkan seorang bayi bisa mencapai sampai 162 juta Rupiah. Ditambah lagi, biaya persalinan. Gila ya?! Jadi kalau ada yang bilang banyak anak, banyak rejeki…. Ya dadah bye-bye!

Memang sih, angka tersebut merupakan angka yang diperoleh dari hasil hitung-hitungan yang dilakukan USDA alias Departemen Pertanian Amerika Serikat (Kok Departmen Pertanian ya yang melakukan survey ini?). Sayangnya, saya belum menemukan survei seperti ini yang dilakukan oleh BPS (Badan Pusat Stastitik ) untuk Indonesia. Meskipun demikian, saya percaya bahwa angka tersebut enggak hanya berlaku di Amerika Serikat saja tetapi di berbagai negara termasuk di berbagai kota besar di Indonesia.

Di Jakarta misalnya, harga apartment yang terletak di tengah kota sudah mencapai lebih dari 1 M, itupun sangat kecil; di Bali, rumah dengan luas tanah 100 m2 sudah mencapai 1.5 M; di Yogya, rumah dengan luas tanah 100 m2 pun sudah lebih dari 400 juta Rupiah. Belum, biaya makanan, transportasi dan pendidikan yang katanya sekarang sudah menjadi bisnis. Sedangkan gaji juga segitu-segitu aja. Belum lagi, enggak semua perusahaan memberikan tunjangan yang pas untuk keluarga begitu juga dengan program pemerintah.

Oleh karena itu, saya ragu bagaimana orang tua bisa memberikan kehidupan yang layak dengan gaji (termasuk combined salary) di bawah dua digit apalagi yang tinggal di kota besar?  Tentu, pasti bakal banyak yang bilang, “Itu kan tergantung gaya hidup kita saja,” “Ya… nanti pasti diberi jalan oleh Tuhan,”  dan sebagainya.OK-lah!

However, at the end of the day, everyone has different goal, different lifestyle and perspective. Ya kan? In a perfect world, I believe pasti banyak yang ingin menjadi orang tua yang independent (dari bantuan orang tua, mertua, saudara atau kawan, debt-free, memiliki emergency money yang cukup dan adequate health insurance because we never know what will happen). 

Lalu, apa intinya dari semua ini? Well, membesarkan bocah itu ternyata mahal ya?! Mahal banget! … Dan emak (saya) butuh sekolah S2 setelah baby A lahir biar dapat ilmu dan gelar dari universitas yang bisa dimanfaatkan untuk mencari seceting berlian sehingga emak sama bapak saling membantu dalam memberikan kehidupan yang layak dan pengalaman yang luas bagi baby A. Memang untuk berpatisipasi dalam membiayai anak tidak harus bekerja dengan orang lain tetapi bisa juga menjadi wirausaha. Tapi tentu saja, itu pilihan masing-masing. Ya kan? Cuman ya itu tadi… ternyata membesarkan bocah mahal banget ya?!

Ride the bus

Catatan: Tanpa Judul

Enggak usah heran kenapa Pilkada Jakarta mainnya kotor banget. Pendapatan daerah Pemprov DKI Jakarta tahun 2015 aja mencapai 44.20 Triliyun Rupiah. Provinsi mana coba yang bisa mendapatkan pendapatan sebesar itu? Jelaslah jadi rebutan. Buat saya, when it comes to politics, it is rarely about serving the society but about how they can get a slice of the political pie. Pilkada Jakarta menjadi topik yang sangat menarik karena ibu kota negara Republik Indonesia, sebuah negara dengan mayoritas penduduk beragama Muslim, dipimpin oleh tokoh dari kelompok minoritas, Tionghoa dan Kristen.

Sebagaimana kita tahu bahwa Javasentrisme yang dimiliki oleh masyarakat dan/ atau politisi Indonesia itu masih tinggi banget. Pasti banyak yang masih ingat bahwa jaman Soeharto dulu, selain Indonesia dikuasai dan dipimpin oleh militer, Indonesia juga dikontrol oleh orang-orang dari Jawa Tengah selama 32 tahun lamanya. Bahkan menurut beberapa studi, peristiwa Malari pada tahun 1974 diduga dimotori oleh beberapa jendral dari Jawa Timur yang cemburu dengan jendral berasal dari Jawa Tengah karena selalu mendapatkan kepercayaan dari Soeharto.

Setelah turunnya Soeharto, militer mulai kehilangan kontrol atas negara Indonesia. Indonesia mulai dipimpin oleh masyarakat sipil termasuk Habibie, Gus Dur dan Megawati. Namun hal tersebut enggak berlangsung lama, tokoh militer kembali memimpin Indonesia dan kali ini berasal dari Jawa Timur. Bukan hanya itu saja, tokoh tersebut bisa dibilang outsider, enggak berbau Cendana apalagi Soekarno dan sosok tersebut adalah Susilo Bambang Yudhoyono. SBY berhasil mengambil hati masyarakat Indonesia selama dua kali pemilu dan mempimpin Indonesia selama 10 tahun lamanya. Sayangnya perjalanan karir politik enggak mulus sama sekali di mana Parta Demokrat yang ia dirikan mengalami kejatuhan secara perlahan-lahan termasuk dengan kekalahan Fauzi Bowo dari Partai Demokrat di Pilkada Jakarta 2012 dan kekalahan Partai Demokrat di pemilu 2014 lalu. Namun sayangnya setelah 10 tahun berkuasa, SBY sepertinya kurang menikmati rasanya menjadi rakyat biasa apalagi kali ini yang berkuasa adalah lawan politiknya.

Nah di Pilkada DKI Jakarta kali ini, saya kaget waktu membaca berita bahwa Partai Demokrat mengeluarkan pernyataan bahwa Partai Demokrat ingin agar DKI Jakarta dipimpin oleh sosok yang lebih baik dari Ahok. Kagetnya kenapa? Berita tersebut terdengar seolah SBY membenci Ahok. Tapi apa dosa Ahok pada Partai Demokrat dan SBY? Saya bisa paham sih kalau Prabowo dan Gerindra dendam dan marah pada Ahok karena Prabowo merasa ‘habis manis sepah dibuang’. Nah, kalau Ahok sama SBY? Kok kayaknya benci sampai ke ubun-ubun. Ada apa ya kira-kira?

Bisa jadi, SBY adalah satu politisi yang belum bisa menerima bahwa Indonesia dipimpin oleh orang di luar militer, di luar ‘Jawa’ dan di luar ‘Islam’. Mungkin beberapa politisi masih bisa menerima bahwa Indonesia dipimpin oleh masyarakat sipil selama dia Jawa dan Islam. Tapi kalau Tionghoa dan Kristen, banyak orang yang masih kalang kabut dan hal ini menunjukkan bahwa banyak orang Indonesia yang sebenarnya mentalnya masih terjajah. Sebagaimana dituliskan dalam buku “Liem Sioe Liong’s Salim Group”, sentimen anti-China di mana sentimen anti-Cina muncul dan berkembang di kalangan pribumi terjadi sejak masa penjajahan Belanda. Saat itu, Belanda merasa terancam dengan kehadiran dan pertumbuhan jumlah imigran dari China ke Hindia Belanda. Sayangnya, meskipun Indonesia merdeka, hal tersebut masih terus tertanam di kalangan masyarakat Indonesia hingga hari ini.

Oleh karena itu, kalau tokoh dari kelompok minoritas bisa memimpin ibu kota negara Republik Indonesia, hal ini tidak menutup kemungkinan bahwa suatu hari Indonesia akan dipimpin oleh tokoh dengan latar belakang yang sama (kelompok minoritas) karena masyarakat mulai menilai pemimpin dari kualitasnya dan bukan bungkusnya saja. Tentu saja, orang-orang yang masih menganut Java sentrisme tentu enggak suka dengan hal ini. Hence, they will do anything necessary untuk menjegal orang-orang yang bukan Jawa dan bukan Muslim untuk memimpin Indonesia dan dicintai oleh masyarakatnya. Tapi… namanya juga politik. Isu beginian akan terus dimanfaatkan oleh para politisi yang menginginkan kekuasaan. Apalagi kalau masyarakatnya kurang berpendidikan dan enggak kritis. Laku deh isu beginian. Ya kan?

Masih ingat kasus Antasari Azhar kan? Kalau  Antasari, yang diduga punya bukti kuat kecurangan Pilpres 2009 saja bisa berakhir di penjara dengan vonis 18 tahun penjara (lebih ringan dari tuntutan JPU yang menginginkan hukuman mati), maka cara yang serupa pun dapat dilakukan terhadap Ahok dengan skenario yang berbeda. Ya toh?

FYI, Antasari yang divonis 18 tahun penjara pada tahun 2010 lalu akan akan bebas bersyarat pada tanggal 10 November nanti.

Ride the bus

Catatan: Masih Terjajah

Dalam Pilkada DKI Jakarta kali ini, lagi-lagi kita disuguhi sentimen anti-Cina. Saya selalu penasaran kenapa banyak masyarakat kita yang tidak menyukai etnis Tionghoa? Apa salah mereka? Saya mendapatkan pencerahan dari buku yang saya baca “Liem Sioe Liong’s Salim Group”.

Dalam buku tersebut, penulis mencatat analisis Pramoedya Ananta Toer tentang sentimen anti-China di mana sentimen anti-Cina muncul dan berkembang di kalangan pribumi terjadi sejak masa penjajahan Belanda. Saat itu, Belanda merasa terancam dengan kehadiran dan pertumbuhan jumlah imigran dari China ke Hindia Belanda. Padahal sebenarnya imigran China sudah datang ke Sumatera sejak tahun 942, mereka berintegrasi dengan masyarakat setempat, memperkenalkan alat pertanian moderen guna menyempurnakan teknik pertanian yang sudah ada dan masyarakat tidak pernah memiliki masalah dengan mereka sama sekali. Kedekatan dan pertumbuhan jumlah imigran China itulah yang menjadi momok bagiBelanda, maka sejak itu Belanda mulai membuat peraturan yang diskriminatif bagi komunitas Tionghoa, termasuk membatasi jumlah imigran China ke Hindia Belanda. Sayangnya sentimen anti China tersebut tidak berakhir dengan berakhirnya penjajahan Belanda, justru dilestarikan dan terus diterapkan oleh Pemerintah Indonesia yang katanya merdeka dari masa ke masa. Akhirnya masyarakatpun sudah terbiasa untuk ‘membenci’ komunitas Tionghoa

Benar kata Pram di tetralogi Bumi Manusia, orang Indonesia tidak pernah memiliki dan memegang teguh nilai dan prinsip mereka sendiri; alhasil baik Pemerintah (dulu berupa kerajaan) dan rakyat mudah dipengaruhi oleh nilai dan budaya luar. Hal ini dapat dilihat dari perubahan agama di nusantara dari abad ke abad. Ada saudagar Hindu masuk, kerajaan di Nusantara mulai menganut Hindu; Budha masuk, mereka berubah menjadi Buddha; Islam masuk mereka berubah menjadi Islam dan seterusnya. Agama-agama tersebut diadopsi oleh kerajaan (Pemerintah) dan digunakan untuk mengontrol masyarakatnya.

Dari dua poin tersebut, nampak jelas bahwa penggunaan isu SARA terutama agama dan golongan dalam Pilkada DKI Jakarta kali ini menunjukkan pada kita bahwa kita masih terjajah secara pikiran dan belum dewasa dalam berdemokrasi. Entah sampai kapan hal ini akan terus terjadi di Indonesia. Sangat disayangkan.

Ride the bus