Photo : Bhutan

_DSC0089

Buddha [2018: EO]

_DSC0083

Foggy [2018:EO]

_DSC0153

Mantra [2018:EO]

_DSC0058

Sharing [2018:EO]

_DSC0067

Playdate [2018:EO]

_DSC0075

Drying and dying [2018:EO]

_DSC0173

Focus [2018:EO]

_DSC0179

The Watcher [2018: EO]

_DSC0205

Say a little prayer [2018: EO]

_DSC0213

Reminder [2018: EO]

_DSC0245

Knitting [2018: EO]

_DSC0298

Dochula Pass [2018: EO]

_DSC0409

Technology and Human [2018:EO]

_DSC0414

Discussion [2018: EO]

_DSC0423

Praying [2018: EO]

_DSC0427

Working [2018: EO]

_DSC0436

Fertility [2018: EO]

_DSC0438

Getting older [2018: EO]

Notes: The Wanderer

www.catatanfani.comRunning has always been my thing and I have always been into outdoor running. Unfortunately, since I moved to  Bangladesh in early 2016, outdoor running did not seem to be visible. It is because I cannot wear my ‘normal’ running gear -sport bra and short- as it is culturally inappropriate. As a foreigner, I just have to respect the local culture. Additionally, the 2016 terrorist attack which occurred in July 2016, has also limited our movement. Therefore, I decided to give up my hobby partly and started doing indoor running at the gym.

I must say indoor running is quiet boring because all I had to do was just staring on the screen all the time which then led me to think ‘When am I going to complete this run?‘. I did not enjoy it all. Yet, what to do? I had no choice. I had to force myself to fall in love with it. After months of training, I become used to it and I did not mind one way or another as long as I run.

For me, running has always been an important activity to me because it provides me a good dose of endorphin which puts me on a good mood. Additionally, it also helps me to cope with my anxiety and depression problem. Hence, there is just no way for me to skip one run unless I am on the plane or being hospitalized.

Anyhow, three weeks ago, I started to do an outdoor running again, here in Dhaka, Bangladesh. Of course, I still cannot wear my normal running gear but what to do? At the end, I have to compromise and that is okay. I must say that despite the fact it was extremely hot having myself covered with long sleeve shirt and long pants, it was not bad at all actually. As I run around the park, crossed the street and went inside small alleys, I discovered so many things including the road, the beauty of local attire and the contrast of people’s lifestyle which I would never see if I only run in the gym. And I must say that since I arrived in Dhaka, other than the birth of my son, I have never been happier because I was able to run outside.

Outdoor running  means a lot to me. It gives me the sense that I am a free social being  and  I am not trapped. I can see what kind of place and society I am living in. I wish this place doesn’t have security problem so I can explore the city by running every morning without any worry.

Ride the bus

Catatan: Aku Ra Po PO

Beberapa hari yang lalu Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kenegaraan ke Bangladesh. Dalam kunjungannya Presiden Jokowi melakukan berbagai pertemuan bilateral termasuk dengan Perdana Menteri Bangladesh Skheih Hasina untuk membicarakan kerja sama di bidang ekonomi di Dhaka. Pertemuan tersebut kemudian dilanjutkan dengan kunjungannya ke kamp pengungsi Rohingnya di Cox’s Bazar Distric. Sayangnya, Presiden tidak berkesempatan melakukan dialog dengan komunitas Indonesia di Dhaka. Padahal ada kurang lebih 400 WNI di Bangladesh dengan problematika dan kisahnya masing-masing. Well, kita sempat berebut undangan dan berdrama ria untuk ‘penyambutan’ yang ternyata hanya berlangsung kurang dari 5 menit dan hanya untuk bilang “Hallo Pak Presiden” atau “Selamat sore” Ha ha ha What a joke?!– Mungkin beberapa tak masalah yang penting foto dengan Presiden Jokowi tapi tak ada outcome berharga selain sehelai foto.

Saya kemudian menduga, berpikir dan bertanya pada diri saya sendiri “Apakah ini karena profil WNI yang ada di Dhaka sehingga Presiden tidak dijadwalkan untuk berdialog dengan masyarakat? Buat apa?” Boleh dikatakan bahwa sebagian besar WNI yang tinggal di Bangladesh adalah mantan pahlawan devisa yang kemudian menikah dengan sesama pahlawan devisa Bangladesh yang mereka temui di Saudi, Malaysia atau Singapura dan kemudian hijrah ke Bangladesh. Namun berhubung mereka tak lagi berkontribusi bagi negara atau malah bisa jadi beban negara jadi tak penting untuk dilakukan dialog. Ya toh? Buat apa?

Padahal banyak topik yang bisa dibicarakan seperti : banyak sekali dari mereka yang merupakan perempuan tangguh bahkan beberapa dari mereka berusaha memperkenalkan makanan seperti tempe rumahan. Namun karena keterbatasan finansial, usaha mereka hanya itu-itu saja. Sedangkan potensial vegetarian di Asia Selatan pun besar. Akh siapa peduli toh?! Lagipula, dulu saja kabarnya kantin KBRI Dhaka sangat terkenal di antara komunitas ekspatriat karena enaknya makanan Indonesia. Tapi sayang, kabarnya dubes saat itu malah malu karena KBRI Dhaka lebih dikenal kantinnya. Oh well, berarti ada yang salah dong dengan kinerja dubes sampai-sampai yang dikenal hanya kantinnya. Sedangkan banyak negara di dunia maju, KBRI difasilitasi untuk mempromosikan makanan Indonesia. Ingatkan bahwa Pak Presiden ingin makanan Indonesia dikenal. Tapi ya itu, it’s not a million dollar bussines jadi buat apa? Apa untungnya? Belum lagi banyak kisah KDRT.

Dan tentu saja, profil WNI Dhaka tentu sangat berbeda dengan profil diaspora yang berada di Australia atau Amerika di mana sebagian besar merupakan pekerja kantoran atau mahasiswa. Namun tentu juga berbeda dengan profil diaspora Indonesia yang berada di Korea Selatan atau Hong Kong. Tentu menjadi seorang pemimpin negara sangatlah sibuk, mau merem pun susah. Namun jika presiden bisa berdialog dengan komunitas Indonesia di negara maju, kenapa tidak bertemu dengan mereka yang tinggal di negara dunia ketiga? Jangan hanya berinteraksi dengan wong cilik saat kampanye saja atau di dalam negeri, banyak wong cilik kita yang berada di luar negeri. Apalagi sebentar lagi Pemilu 2019, Fadli Zon saja melakukan dialog dengan WNI di sini meskipun kami tak boleh bertanya beberapa hal. Setidaknya ada kekayaan! Jadi jangan diskriminatif. Kalau Bapak membela Rohingnya yang diperlakukan secara diskriminatif oleh pemerintah Myanmar, kenapa juga melakukan yang sama terhadap masyarakatnya sendiri meskipun dalam bentuk yang berbeda. Sederhana saja!

Anyway, ini hanya sebuah buah pikiran, kritik dan masukan bagi pemerintah Indonesia dari segala level. Jangan mudah tersinggung dan dimasukkan dalam hati. Justru seharusnya menjadi masukkan.

Tabik!

Ride the bus

Catatan: Lelaki Jalang

SONY DSC

Turkish beer, Turkish tea [2014: E O]

Akhir-akhir ini, berita tentang Jennifer Dunn, Shaffa Harris dan Faisal Harris berseliweran di media sosial. Tak hanya itu, berita tentang Sunu, Umi Pipik pun juga berseliweran di mana-mana. Dalam hati saya “Sopo sih Sunu Ki?” Sebenernya saya enggak pernah ngegubris berita tentang selebritis tapi saking banyaknya, saya pun akhirnya iseng ngegugel tentang mereka. Oh ternyata mereka semua tersangkut kasus perselingkuhan. Yang menarik adalah sosok perempuan lah yang selalu disorot sebagai biang keladi hancurnya rumah tangga padahal enggak sedikit family man yang kegatelan bahkan banyak banget. Sayangnya, lagi-lagi perempuan yang disalahkan “Siapa suruh mau?” dan sebagainya dan sebagainya.

Anyway beberapa hari yang lalu, saya pergi sebuah pesta dengan mas bojo. Sayangnya, mas bojo harus pergi di tengah pesta karena akan pergi ke negeri coklat dan meninggalkan saya sendiri di pesta tersebut. Awalnya saya tidak mau ditinggal tapi pestanya cukup asyik, good food, interesting people, fancy venue, welcoming host, groovy music and a lot of wine! Selain itu dapat kesempatan ngobrol ngalor ngidul dengan orang-orang baru dan bertemu dengan beberapa kenalan. Di tengah pesta, seorang laki-laki yang menjabat sebagai direktur mendekati saya ketika saya sedang asyik ngobrol dengan tuan Jendral.

“Hai, mana mas bojo?” tanyanya.
“Dia harus pergi ke bandara karena harus ke Eropa!” jawab saya singkat.
“Wah sibuk sekali pasti? Apa kamu tak pernah merasa kesepian?” tanyanya mulai menjurus pikir saya.
“Akh enggak. Saya ada anak, ada kawan, ada kegiatan. Bagaimana mungkin bisa kesepian? Lagipula kenapa?” Dalam hati, saya sudah menduga bahwa dia pria hidung belang ketika dia tiba-tiba mengajak saya untuk ngobrol di tempat lain padahal saya sedang asyik ngobrol dengan tuan dan nyonya Jendral. Aneh lagi, tuan direktur meminta pelayan menuangkan anggur lagi meski saya sudah menolak.
“Masa?”
“Kau punya istri dan anak?” Saya mencoba mengalihkan pembicaraan.
“Ya, tetapi mereka tak di sini. Jadi aku merasa kesepian. Mau ke rumahku?”
“Sering pulang ke negaramu?” Tanyaku mencoba mengganti topik.
“Tentu! Kau mau ke sana? Ayo temani aku ke sana! Kau bisa tinggalkan anakmu dengan pengasuh beberapa hari saja. Saya tentu terkejut. “Gemblung betul orang ini” pikir saya.

Enggak lama kemudian tuan Jendral pamit dan bertanya apakah supir saya sudah datang menjemput. Saya pun katakan ya dan saya pun ikut pamit untuk meninggalkan pesta.

“Nona bagaimana kalau kau saya antar pulang saja?” tanya tuan direktur sambil mencoba menarik tangan saya.
“Oo alah gemblung gemblung,” pikir saya. “Maaf tak perlu. Saya sudah ada supir.”
Sayapun segera lari meninggalkan pesta dan pamit pada tuan rumah.

Lucu bukan? Tuan direktur tahu saya datang dengan mas bojo, tuan direktur tak menutupi bahwa punya istri dan mau bermain api demi selangkangannya. Tentu kalau saya tanggapi, saya yang dianggap gatel dan sundal. Seperti yang dikatakan oleh Eddie Griffin dan Dr. dre dalam lagu berjudul Ed-Ucation “Biggest hoes, on planet Earth, are walkin’ through the motherfuckin’ neighborhood || You knew when you got with the man he already had a woman ll You knew he already had a family ll But you fucked him anyway” dalam lirik tersebut perempuan lah yang sundal padahal bisa jadi yang gatel duluan sang laki-laki. Begitu pula dengan tuan direkrut, dia lah seharusnya yang dianggap sebagai the biggest hoe!

Tapi mungkin, kalau saya tanggapi sayalah yang dianggap hoe. Bahkan saya tak akan heran jika dia melakukan hal ini dari pesta ke pesta besar. Sayangnya, tuan direktur tak akan dianggap jalang atau bejat malah dianggap hebat karena bisa menarik perhatian perempuan lain bahkan istri orang di luar istrinya. Ya toh? Perempuan jalang dosa besar, lelaki jalang hebat! Begitu kata masyarakat patriarki kita! Ngehek betulkan?!

Ride the bus

Catatan: Playdate

SONY DSCSalah satu alternatif bagi anak-anak ekspatriat yang tinggal di Dhaka untuk dapat berinteraksi dengan anak-anak seusia adalah dengan mengikuti playdate. Selama ini playdate diorganisir oleh ‘ayah‘ atau ‘baby sitter‘, diadakan dari rumah ke rumah, diikuti oleh anak-anak sepantaran dan diadakan selama dua jam pada hari kerja. Boleh dikatakan, sebagian besar orang tua dari anak-anak tersebut sibuk bekerja atau keluyuran seperti saya sehingga daripada mereka di rumah berdua dengan ‘ayah’ saja maka mereka lebih baik bermain bersama anak-anak seusianya. Lalu bagaimana aturan mainnya?

Well, tidak ada aturan khusus. Hanya saja, orang tua diharapkan menyiapkan ruangan khusus atau playpen sehingga anak-anak tersebut dapat bermain dengan aman. Selain itu, tuan rumah diharapkan untuk menyiapkan snack baik untuk anak-anak maupun ‘ayah’; baby snack untuk anak berupa buah-buahan seperti apel, jeruk atau anggur dapat pula berupa baby biscuit sedangkan untuk ‘ayah’ berupa cookies dan minuman baik teh atau soft drink. Meskipun diorganisir oleh ‘ayah’, ada saja orang tua yang berpartisipasi untuk mengawasi anak-anak yang biasanya berasal dari sang tuan rumah.

Nah sudah satu bulan baby A mengikut playdate dengan anak-anak sepantaran. Sejak ikut playdate, keseharian baby A jadi lebih teratur mulai dari  jam makan, jam istirahat, jam minum susu, jam bermain dan jam tidur. Selain itu, makan lebih lahap, mau berbagi dengan orang lain dan enggak nemplok terus sama Daddy atau Ibu. Akhirnya kami pun bisa istirahat dengan lega hi hi. Selain itu, playdate merupakan stress reliever bagi orang tua karena anak jadi punya aktivitas dan enggak bosan. Meskipun demikian, kadang saya khawatir kalau lagi ada yang meler idungnya bisa ikut ketularan. Tapi sejauh ini hal tersebut belum terjadi.

Bagi saya, playdate adalah cara yang bagus untuk anak-anak dapat bersosialisasi dengan orang baru, belajar berbagi atau berinteraksi serta belajar berkomunikasi lintas budaya. Selain itu, orang tua dapat berbagi informasi dan bukan saing-saingan. Tak ada pula yang peduli dengan embel-embel suku, agama atau kelas sosial. Sayangnya, sebagian besar dari mereka adalah anak laki-laki; hanya ada dua anak perempuan yang kadang-kadang ikut.

Belum lama ini, saya dengar bahwa akan ada satu anak yang akan pergi meninggalkan Bangladesh karena orang tuanya harus pindah tugas ke negara lain. Entah kenapa, saya jadi sedih. Saya jadi membayangkan ketika baby A harus say goodbye dengan mereka. Apa yang akan dia rasakan? Mungkin mereka akan merasa sedih juga? Meskipun boleh dikatakan, mereka terlalu muda untuk mengingat hal tersebut. Jadi mungkin yang sedih ibunya ha ha ha.

Anyway, ini beberapa foto dari playdate hari ini di rumah. Kami sengaja enggak membeli terlalu banyak mainan karena memang belum diperlukan. Selain itu, mainan di sini mahal, kualitasnya tidak begitu bagus dan tidak begitu banyak pilihan educational toys. Saya juga sengaja tidak memposting wajah mereka karena belum tentu orang tua mereka menyetujui kalau foto mereka diunggah.

P.S: Playdate tidak harus dilakukan oleh expat family lho

Ride the bus