Catatan: Pasien Dungu

SONY DSC

Then shall the dust return to the earth as it was: and the spirit shall return unto God who gave it- Ecclesiastes 12:7

Sebelum tahun 2010, saya adalah pasien dungu. Seperti pasien kebanyakan, saya  selalu manut kata dokter setiap kali berkunjung pada tuan/nyonya dokter. Kalau mereka bilang saya sakit flu dan harus mengkonsumsi oseltamivir atau zanamivir sebagai obat sebagaimana ditulis dalam resep, tanpa banyak berpikir saya langsung menebus resep tersebut. Atau, ketika mereka mendiagnosa saya dengan penyakit lambung dan harus mengkonsumsi antibiotik, tanpa berpikir banyak lagi-lagi saya langsung menebus resep tersebut. Jujur saja, saya enggak pernah bertanya apakah obat tersebut hanyalah satu-satunya jalan yang menyembuhkan saya dari penyakit tersebut atau ada alternatif lain. Saya pun juga enggak pernah menanyakan kekurangan dan kelebihan dari obat tersebut. Maklum, dulu saya sering menganggap bahwa tuan dan nyonya dokter adalah satu-satunya kelompok manusia yang tahu bagaimana menyembuhkan penyakit manusia maupun binatang (untuk dokter hewan tentunya), kira-kira sebelas dua belas dengan dewa lah. Apalagi waktu itu saya masih seorang mahasiswa, belum ada kesadaran bagaimana menjadi seorang pasien a.k.a konsumen yang baik atau hidup sehat. Namun hal tersebut berubah sejak tahun 2009 ketika seorang dokter mendiagnosa saya dengan adanya gangguan liver dan “meramalkan” bahwa saya hanya memiliki 10 tahun lagi untuk hidup. “What the phvck? What have I done? What would I have achieved within 10 years?!” kata saya dalam hati. Lalu apa yang saya lakukan?

Well, saya pun kemudian mencari second opinion dari seorang dokter penyakit dalam di Yogyakarta. Seorang dokter dengan penampilan sebagai seorang umat beragama yang taat. Nyonya dokter kemudian menanyakan gaya hidup saya, apakah saya suka minum, apakah saya melakukan meggunakan narkoba dengan jarum suntik, apakah saya memiliki pasangan seks banyak dan lain sebagainya. Lucunya, nyonya dokter ini justru menjudge gaya hidup saya sebagai social drinker tanpa bisa membedakannya dengan seorang alcoholic, seorang candu, oleh karena itu saya harus menanggung resikonya. “What the heck?! You orang gila semua!” kata saya dalam hati. Tentu, saya frustrasi, takut.

Saya jadi ragu apakah tuan dan nyonya dokter ini adalah dukun atau orang berpendidikan? They seem having no idea how to interact  and or communicate the problem with their patients. Saya pun kembali ke tuan dokter di Bali. Meskipun tuan dokter telah meramalkan sisa waktu hidup saya, tuan dokter yang memiliki gelar profesor ini mengatakan bahwa saya bisa hidup lebih lama dengan catatan saya harus mengkonsumsi obat seharga 4 juta Rupiah per bulan seumur hidup atau 6 juta Rupiah per minggu. Belum lagi, suatu hari nanti, saya akan membutuhkan liver transplant. “Holy cow! How would I be able to afford it? Other than that, even if I had a good job and earn good money, I would rather to enjoy it!” Interestingly enough, tanpa bertanya ini-itu, tuan dokter akhirnya hanya memberikan vitamin yang konon katanya bisa memperkuat liver karena menganggap saya enggak mampu untuk membeli obat-obatan itu. “Well, that was true that I could not afford it back then. However, he could have asked than just prescribed me with some b.s vitamin kan?” As a result, bukannya semakin baik tapi semakin buruk. “Jesus! Mati beneran gue!”

Setelah melakukan riset sana sini, kita pun memutuskan ke Singapura, the best medical tourism destination in Southeast Asia. Tentu, kami tidak ke Mt. Elizabeth Hospital, mahal bok! Itu kan rumah sakitnya orang berduit. Kami hanya ke National University Hospital, rumah sakit pemerintah yang sekaligus berfungsi universitas yang terus melakukan riset. Selain itu, rumah sakit ini menawarkan servis dengan biaya yang miring bahkan jauh lebih murah dari rumah sakit internasional di Bali atau Jakarta. Kami pun enggak hanya melakukan riset akan biaya rumah sakit tersebut tetapi juga education background tuan/nyonya dokter yang kami temui. Dan ternyata pendekatan nyonya dokter sangat berbeda.

Kami cerita semua pengalaman kami dengan tuan dan nyonya dukun eh dokter dari Indonesia. Nyonya dokter sangat kaget dan heran kok ada dokter yang meramalkan lama hidup seseorang tanpa melakukan comprehensive liver check up apalagi dia adalah seorang profesor. Dia pun kemudian menjelaskan secara detail tentang gangguan liver tersebut, dia menyarankan saya untuk melakukan sejumlah test dari liver test ulang, usg dan juga liver biopsy. Setelah dua minggu menunggu hasil lab keluar, kami bertemu lagi dengan nyonya dokter. Menariknya, bukannya dia langsung memberikan saya resep tapi justru memberikan beberapa alternatif tentang pengobatan yang bisa saya ambil.

  • Obat A, harganya X, hanya dikonsumsi selama 1 tahun. Nyonya dokter mengatakan bahwa obat A baru digunakan dalam 5 tahun terakhir per 2009. Sejauh ini, hasil riset menunjukkan bahwa meskipun banyak yang sembuh dalam kurun waktu 2 tahun saja tetapi karena ini obat baru maka belum bisa dilihat efek jangka panjangnya.
  • Obat B, harganya Y, dikonsumsi selama 4 tahun berturut-turut dan aman untuk kehamilan. Obat B sudah digunakan sejak tahun 1985 sehingga sejauh ini efektivitasnya telah teruji. Harganya pun jauh lebih murah karena sudah ada versi genericnya.
  • Obat C, harganya XY, dikonsumsi selama 6 bulan dengan efek samping depresi, rambut rontok, kehilangan napsu makan, dll. Obat ini sudah digunakan sejak tahun 1995. Harganya pun tinggi.

Dari sini saya belajar bahwa seorang dokter seharusnya enggak meramalkan hidup seseorang tanpa melakukan comprehensive medical test apalagi menghakimi gaya hidup seseorang tanpa memberikan solusi yang efektif. Solusi yang diberikan pun harus beragam kalau memang ada pilihan sehingga tuan dan nyonya dokter tidak hanya jualan obat saja. Saya jadi ingat akan pembicaraan saya dengan seorang tuan dokter dari asosiasi dokter mengenai isu ini. Menariknya, tuan dokter mengatakan bahwa dokter enggak memiliki waktu yang banyak untuk memberikan penjelasan yang detail karena gaji dokter kecil sehingga alternatif pendapatan adalah dengan menjual obat. Perlu diketahui bahwa penjualan industri farmasi dunia mencapai 1 trillion USD per 2014, tanpa campur tangan dokter perusahaan tersebut tentu target tersebut enggak bisa diraih dengan mudah. Tapi tentu saja, saya enggak bisa mengeneralisasikan hal ini. Saya percaya ada juga tuan/nyonya dokter yang ingin memberguna bagi masyarakatnya.

Sejak saat itu, sebelum saya ke dokter, saya melakukan dekstop research terutama dan scientific journal dan artikel di mainstream media tentang apa yang saya alami termasuk ketika saya hamil sekarang ini. Saya pun lumayan nyinyir dengan dokter apalagi kalau sudah memberikan saya resep yang panjang apalagi kalau enggak memberikan penjelasan tentang obat tersebut.

Sometimes, it is not about how much we spend but also its long-term effect to our health and body esp. liver as well as kidney. What is the point to have a lot of money and adequate insurance tapi sakit melulu hanya karena kita menjadi pasien/konsumen dungu, manut-manut saja dengan tuan/nyonya dokter hanya karena mereka dokter. Ya kan?

Ride the bus

 

Catatan: Berpolitik

IMG_1560Suasana Pilkada DKI Jakarta 2017 kali ini enggak jauh berbeda dengan Pemilu dan Pilpres 2014 yang lalu, lagi-lagi masyarakat terutama netizen terpecah karena pilihan mereka masing. Kalau dulu, ada yang pro Jokowi karena merupakan sosok baru tetapi ada juga yang pro Prabowo karena masih menganggap bahwa di bawah pemerintahan militer, semuanya akan baik-baik saja. Nah kalau sekarang, ada yang pro Ahok karena dia dianggap membawa perubahan bagi Jakarta dengan cara yang tidak berkenan di hati banyak orang; ada juga yang anti Ahok karena dia bukan Muslim atau dianggap kasar, tidak pro wong cilik apalagi bohir-bohir nakal. And…. everyone is entitled to his/her opinion.

Menariknya, di era digital sekarang ini, banyak konstituen bisa menyampaikan pendapat mereka di muka umum melalui media sosial termasuk Facebook dan Twitter sebagai bentuk partisipasi mereka dalam politik Indonesia. Sayangnya, ada juga pengguna media sosial yang merasa jenggah dengan status atau postingan berkaitan dengan politik tersebut. Entah ada yang berkomentar “Ya elah, yang punya KTP Jakarta sih adem ayem aja,“, “Akh lebay deh orang-orang itu,” “analis politik dadakan“,”analis politik online” dan masih banyak lagi.

Melihat fenomena tersebut, saya bertanya pada diri saya sendiri “Apakah hanya orang tertentu saja yang boleh menyatakan pendapat mereka tentang pemerintah dan politik di negara ini? Siapa sajakah mereka? Lalu, kenapa yang lain dianggap tidak memiliki kualifikasi untuk berpolitik?”  Padahal bagi saya, hal ini menunjukkan adanya kesadaran dan partisipasi politik masyarakat Indonesia di mana selama 32 tahun lamanya masyarakat sudah dibungkam, dininabobokan dengan ‘kesejahteraan’ pada masa pemerintahan Soeharto. Selama ada sandang, pangan dan papan yang cukup, banyak masyarakat yang masa-bodo dengan apa yang dilakukan oleh pemerintah dan kroni-kroninya. Sedangkan, mereka bisa hidup enak dan bukan hanya cukup. Selain itu, kita juga enggak tahu kebijakan pemerintah apa saja waktu itu apalagi mempertanyakan  atau bersikap kritis terhadap kebijakan tersebut?! Mungkin, ketika anda mau buka suara saja alias bersikap kritis, anda bisa hilang atau mati.

Tetapi sejak turun Presiden Soeharto, pemerintah Indonesia jauh lebih transparan apalagi di era digital ini. Meskipun… ya meskipun…. masih banyak informasi pemerintah yang susah diakses oleh masyarakat walaupun ada Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik. Belum lagi banyaknya politisi yang berebut kursi kekuasaan untuk  meningkatkan kesejahteraan masyarakat memperkaya diri sendiri dan kroni-kroninya dengan obral janji selama kampanye. Di mana pada akhirnya masyarakat kadangkala disuguhi dengan pilihan antara buruk atau buruk sekali. Meskipun demikian, masyarakat masih bisa menggunakan hak pilih mereka tanpa tekanan.

Nah… dalam proses menentukan pilihan mereka, mereka akan berdiskusi atau bahkan berdebat dengan keluarga, tetangga, kawan atau rekan kerja tentang  alasan mengapa mereka memilih sosok tertentu sebagai pemimpin mereka; mengapa sosok A jauh lebih baik dari sosok B; mempertanyakan rekam jejak masing-masing dan sebagainya. Memang tidak dapat dipungkiri bahwa kadang kala diskusi dan debat tersebut menjadi ajang saling cela, saling hina hanya karena berbeda pendapat saja atau saling memotong satu sama lain sehingga pesan tidak dapat disampaikan dengan sempurna.

Hal tersebut kemudian menunjukkan bahwa masyarakat kita belum dewasa dalam berpolitik dan bersikap kritis terhadap sekeliling kita. Banyak konsitituen yang bersikap apatis dan pragmatis selama ada makanan di meja, sandang yang cukup dan papan untuk berteduh tanpa mempertimbangkan dan atau mempertanyakan matang-matang kualitas pemimpinnya, padahal sebenarnya mereka bisa memiliki kualitas hidup yang lebih baik. Hal tersebut tentu tidak mengejutkan. Kenapa? Well karena banyak politisi yang obral janji aja.

So, menurut saya, biarkan saja orang membuat status tentang pemilu maupun pilkada. Dari situ kita tahu bagaimana masyarakat kita berpartisipasi dalam politik Indonesia; bagaimana peran media dalam politik Indonesia; apakah industri media berhasil mengedukasi masyarakat tentang pemerintah dan politik Indonesia atau justru mereka berpolitik sendiri; bagaimana masyarakat menerima pesan-pesan politik yang disampaikan melalui media; dan juga bagaimana masyarakat mengkonsumsi media di era digital ini.

Sebagaimana Pramoedya Ananta Toer pernah menuliskan dalam Rumah Kaca dari Tetralogi Pulau Buru “Dan selama ada yang diperintah dan memerintah, dikuasai dan menguasai, orang berpolitik. Selama orang berasa di tengah-tengah masyarakat, betapapun kecil masyarakat itu, dia berorganisasi

Ride the bus

Catatan: Ternyata….

So the news is that I am currently 32 weeks pregnant and still have 8 more weeks to go until the arrival of our (first) child. Yay! It is very very exciting. Setelah lebih dari delapan tahun bareng with rise and fall, bitter and sweet, tears and laughters, akhirnya kita bakal nambah satu anggota. We are glad that we take it slow. Kenapa? Dengan demikian, kita punya waktu untuk melakukan apa yang kita mau, mulai dari bekerja, traveling, party all day party all night, shopping till drop dan lain-lain. Namun, itu kembali ke diri masing-masing, ada yang pengen buru-buru punya momongan atau ada juga yang take-it-easy. Tapi tahu enggak sih kalau ternyata membesarkan bocah itu enggak murah?

Menurut artikel dari CNN Money biaya untuk membesarkan bocah yang lahir setelah tahun 2013 dari keluarga kelas menengah, rata-rata bisa mencapai hingga 3.3 milliyar Rupiah sampai mereka berusia 18 tahun (rata-rata 183 juta Rupiah per tahun dan itu termasuk biaya tempat tinggal baik sewa maupun nyicil) dan jangan lupakan kemungkinan inflasi di masa mendatang. Itu belum termasuk uang kuliah baik di perguruan tinggi negeri atau swasta. Belum lagi, pada tahun pertama, biaya untuk membesarkan seorang bayi bisa mencapai sampai 162 juta Rupiah. Ditambah lagi, biaya persalinan. Gila ya?! Jadi kalau ada yang bilang banyak anak, banyak rejeki…. Ya dadah bye-bye!

Memang sih, angka tersebut merupakan angka yang diperoleh dari hasil hitung-hitungan yang dilakukan USDA alias Departemen Pertanian Amerika Serikat (Kok Departmen Pertanian ya yang melakukan survey ini?). Sayangnya, saya belum menemukan survei seperti ini yang dilakukan oleh BPS (Badan Pusat Stastitik ) untuk Indonesia. Meskipun demikian, saya percaya bahwa angka tersebut enggak hanya berlaku di Amerika Serikat saja tetapi di berbagai negara termasuk di berbagai kota besar di Indonesia.

Di Jakarta misalnya, harga apartment yang terletak di tengah kota sudah mencapai lebih dari 1 M, itupun sangat kecil; di Bali, rumah dengan luas tanah 100 m2 sudah mencapai 1.5 M; di Yogya, rumah dengan luas tanah 100 m2 pun sudah lebih dari 400 juta Rupiah. Belum, biaya makanan, transportasi dan pendidikan yang katanya sekarang sudah menjadi bisnis. Sedangkan gaji juga segitu-segitu aja. Belum lagi, enggak semua perusahaan memberikan tunjangan yang pas untuk keluarga begitu juga dengan program pemerintah.

Oleh karena itu, saya ragu bagaimana orang tua bisa memberikan kehidupan yang layak dengan gaji (termasuk combined salary) di bawah dua digit apalagi yang tinggal di kota besar?  Tentu, pasti bakal banyak yang bilang, “Itu kan tergantung gaya hidup kita saja,” “Ya… nanti pasti diberi jalan oleh Tuhan,”  dan sebagainya.OK-lah!

However, at the end of the day, everyone has different goal, different lifestyle and perspective. Ya kan? In a perfect world, I believe pasti banyak yang ingin menjadi orang tua yang independent (dari bantuan orang tua, mertua, saudara atau kawan, debt-free, memiliki emergency money yang cukup dan adequate health insurance because we never know what will happen). 

Lalu, apa intinya dari semua ini? Well, membesarkan bocah itu ternyata mahal ya?! Mahal banget! … Dan emak (saya) butuh sekolah S2 setelah baby A lahir biar dapat ilmu dan gelar dari universitas yang bisa dimanfaatkan untuk mencari seceting berlian sehingga emak sama bapak saling membantu dalam memberikan kehidupan yang layak dan pengalaman yang luas bagi baby A. Memang untuk berpatisipasi dalam membiayai anak tidak harus bekerja dengan orang lain tetapi bisa juga menjadi wirausaha. Tapi tentu saja, itu pilihan masing-masing. Ya kan? Cuman ya itu tadi… ternyata membesarkan bocah mahal banget ya?!

Ride the bus

Catatan: Tanpa Judul

Enggak usah heran kenapa Pilkada Jakarta mainnya kotor banget. Pendapatan daerah Pemprov DKI Jakarta tahun 2015 aja mencapai 44.20 Triliyun Rupiah. Provinsi mana coba yang bisa mendapatkan pendapatan sebesar itu? Jelaslah jadi rebutan. Buat saya, when it comes to politics, it is rarely about serving the society but about how they can get a slice of the political pie. Pilkada Jakarta menjadi topik yang sangat menarik karena ibu kota negara Republik Indonesia, sebuah negara dengan mayoritas penduduk beragama Muslim, dipimpin oleh tokoh dari kelompok minoritas, Tionghoa dan Kristen.

Sebagaimana kita tahu bahwa Javasentrisme yang dimiliki oleh masyarakat dan/ atau politisi Indonesia itu masih tinggi banget. Pasti banyak yang masih ingat bahwa jaman Soeharto dulu, selain Indonesia dikuasai dan dipimpin oleh militer, Indonesia juga dikontrol oleh orang-orang dari Jawa Tengah selama 32 tahun lamanya. Bahkan menurut beberapa studi, peristiwa Malari pada tahun 1974 diduga dimotori oleh beberapa jendral dari Jawa Timur yang cemburu dengan jendral berasal dari Jawa Tengah karena selalu mendapatkan kepercayaan dari Soeharto.

Setelah turunnya Soeharto, militer mulai kehilangan kontrol atas negara Indonesia. Indonesia mulai dipimpin oleh masyarakat sipil termasuk Habibie, Gus Dur dan Megawati. Namun hal tersebut enggak berlangsung lama, tokoh militer kembali memimpin Indonesia dan kali ini berasal dari Jawa Timur. Bukan hanya itu saja, tokoh tersebut bisa dibilang outsider, enggak berbau Cendana apalagi Soekarno dan sosok tersebut adalah Susilo Bambang Yudhoyono. SBY berhasil mengambil hati masyarakat Indonesia selama dua kali pemilu dan mempimpin Indonesia selama 10 tahun lamanya. Sayangnya perjalanan karir politik enggak mulus sama sekali di mana Parta Demokrat yang ia dirikan mengalami kejatuhan secara perlahan-lahan termasuk dengan kekalahan Fauzi Bowo dari Partai Demokrat di Pilkada Jakarta 2012 dan kekalahan Partai Demokrat di pemilu 2014 lalu. Namun sayangnya setelah 10 tahun berkuasa, SBY sepertinya kurang menikmati rasanya menjadi rakyat biasa apalagi kali ini yang berkuasa adalah lawan politiknya.

Nah di Pilkada DKI Jakarta kali ini, saya kaget waktu membaca berita bahwa Partai Demokrat mengeluarkan pernyataan bahwa Partai Demokrat ingin agar DKI Jakarta dipimpin oleh sosok yang lebih baik dari Ahok. Kagetnya kenapa? Berita tersebut terdengar seolah SBY membenci Ahok. Tapi apa dosa Ahok pada Partai Demokrat dan SBY? Saya bisa paham sih kalau Prabowo dan Gerindra dendam dan marah pada Ahok karena Prabowo merasa ‘habis manis sepah dibuang’. Nah, kalau Ahok sama SBY? Kok kayaknya benci sampai ke ubun-ubun. Ada apa ya kira-kira?

Bisa jadi, SBY adalah satu politisi yang belum bisa menerima bahwa Indonesia dipimpin oleh orang di luar militer, di luar ‘Jawa’ dan di luar ‘Islam’. Mungkin beberapa politisi masih bisa menerima bahwa Indonesia dipimpin oleh masyarakat sipil selama dia Jawa dan Islam. Tapi kalau Tionghoa dan Kristen, banyak orang yang masih kalang kabut dan hal ini menunjukkan bahwa banyak orang Indonesia yang sebenarnya mentalnya masih terjajah. Sebagaimana dituliskan dalam buku “Liem Sioe Liong’s Salim Group”, sentimen anti-China di mana sentimen anti-Cina muncul dan berkembang di kalangan pribumi terjadi sejak masa penjajahan Belanda. Saat itu, Belanda merasa terancam dengan kehadiran dan pertumbuhan jumlah imigran dari China ke Hindia Belanda. Sayangnya, meskipun Indonesia merdeka, hal tersebut masih terus tertanam di kalangan masyarakat Indonesia hingga hari ini.

Oleh karena itu, kalau tokoh dari kelompok minoritas bisa memimpin ibu kota negara Republik Indonesia, hal ini tidak menutup kemungkinan bahwa suatu hari Indonesia akan dipimpin oleh tokoh dengan latar belakang yang sama (kelompok minoritas) karena masyarakat mulai menilai pemimpin dari kualitasnya dan bukan bungkusnya saja. Tentu saja, orang-orang yang masih menganut Java sentrisme tentu enggak suka dengan hal ini. Hence, they will do anything necessary untuk menjegal orang-orang yang bukan Jawa dan bukan Muslim untuk memimpin Indonesia dan dicintai oleh masyarakatnya. Tapi… namanya juga politik. Isu beginian akan terus dimanfaatkan oleh para politisi yang menginginkan kekuasaan. Apalagi kalau masyarakatnya kurang berpendidikan dan enggak kritis. Laku deh isu beginian. Ya kan?

Masih ingat kasus Antasari Azhar kan? Kalau  Antasari, yang diduga punya bukti kuat kecurangan Pilpres 2009 saja bisa berakhir di penjara dengan vonis 18 tahun penjara (lebih ringan dari tuntutan JPU yang menginginkan hukuman mati), maka cara yang serupa pun dapat dilakukan terhadap Ahok dengan skenario yang berbeda. Ya toh?

FYI, Antasari yang divonis 18 tahun penjara pada tahun 2010 lalu akan akan bebas bersyarat pada tanggal 10 November nanti.

Ride the bus

Catatan: Mabok Agama

Enek enggak sih baca postingan di sosial media yang selalu berkaitan dengan agama? Mulai dari kasus pelecehan seksual, perempuan bekerja dan laki-laki menjadi bapak rumah tangga, orientasi seksual sampai ke urusan politik. Dari urusan selakangan sampai jabatan. Entah makin banyak orang yang mabok agama, entah karena hal ini semakin terkekspos oleh media massa serta media sosial atau mudahnya distribusi informasi hari ini.

Bagi orang yang mempelajari ilmu sosial, pasti banyak yang tahu bahwa agama adalah sebuah bentuk konstruksi sosial yang disusun oleh kelompok tertentu dengan cerita masing-masing. Di mana, bisa jadi kebenarannya bisa dipertanyakan. Meskipun demikian, saya percaya agama apapun memiliki pesan moral yang berguna bagi keharmonisan hidup manusia dan alam semesta. Sayangnya, pesan moral tersebut belum tentu dapat dipahami oleh penganutnya secara menyeluruh. Belum lagi, banyak penganut agama (enggak semua) yang cenderung memilih mendengarkan ceramah pemuka agama saja ketimbang mempelajari agama tersebut secara konstruktif sehingga mereka memiliki tafsiran atau intepretasi yang berbeda-beda satu sama lain. Alhasil, banyak dari mereka yang menjadi fanatik dan suka memaksakan kepercayaan mereka terhadap orang lain dengan harapan bisa masuk surga, sebuah tempat imajiner.

Selain itu, manusia yang katanya makhluk paling sempurna dengan akal, budi dan pikiran tersebut dapat dipecah-belah dengan agama yang notabene merupakan produk konstruksi sosial ciptaan manusia tersebut. Jangankan memecah-belah masyarakat yang berskala besar, agama bisa juga memecah-belah keluarga termasuk hanya karena salah satu anggota keluarga berganti ke agama tertentu, hanya karena salah seorang anggota keluarga akan menikah dengan orang yang berbeda agama, hanya karena salah seorang anggota keluarga akan menikah dengan cara agama lain demi kemudahan, dsb. Sebagaimana dikatakan oleh filusuf asal Skotlandia David Hume di mana agama bukan merupakan hasil dari buah pikiran/logika/nalar melainkan perasaan, oleh karena itu enggak ada gunanya untuk beradu dengan penganutnya apalagi yang fanatik. Yang ada malah jadi debat kusir.

Saya jadi teringat cerpen Robohnya Surau Kami karya AA Navis tentang Ajo Sidi, pembual desa yang juga merupakan pekerja keras, yang menceritakan kisah Haji Saleh yang rajin beribadah namun tidak masuk surga. Pertama kali saya membaca cerpen tersebut waktu saya masih duduk di bangku SMP, saya membacanya berulang kali. Akhirnya saya paham bahwa orang boleh saja beriman namun jangan lupa berperikemanusiaan, dengan berperikemanusiaan orang akan lebih mudah masuk surga ketimbang hanya rajin berdoa. Saya pun kemudian melihat di sekeliling saya, saya melihat contoh nyata yang membuat saya enek dengan agama. Misalnya orang yang rajin beribadah tapi berkata-kata menyakitkan terhadap seorang yatim piatu; saudara kandung yang mengejek saudara kandungnya karena memakai kerudung di tengah keluarga Kristiani yang tengah dirundung suasana duka; seorang kriminal yang menjustifikasi perbuatan kriminalnya dengan ayat kitab suci atau seorang pegawai negeri yang tidak dapat menduduki jabatan tertentu hanya karena berbeda agama.

Dari tahun ke tahun saya melihat hal tersebut dari skala kecil sampai besar, saya pun memutuskan untuk tidak beragama tapi saya percaya adanya the higher power. Kenapa? Meskipun saya dulu anak IPA, saya malas untuk mempelajari Big Bang Theory tentang asal-usul semesta atau kemungkinan manusia itu sebenernya berasal dari planet Mars dari kehidupan sebelum planet Mars mengalami doomsday. Males bangetkan mikirnya? Anyway, untuk apa kita beragama tapi tidak bisa memperlakukan sesama manusia dengan semestinya. Itu gila! Tentu saja, itu semua pilihan masing-masing.
 
Ride the bus

Catatan: Tentang Identitas

Beberapa waktu yang lalu, saya bertanya pada supir saya mengenai etnisitasnya. Dia menjawab bahwa dia adalah seorang Muslim. Saya bertanya ulang. Dia tetap menjawab hal yang sama. Saya kembali bertanya sekali lagi dan menjelaskan pertanyaan saya.
No, I am not asking about your religion but your ethnicity. I mean, some people are Garo, some Chakma, what about you?
Dia masih memberikan jawaban yang sama. Saya pikir, mungkin hal tersebut dikarenakan keterbatasan pemahaman bahasa. Saya tidak meneruskan pertanyaan saya. Padahal saya sangat penasaran. Kenapa? Karena saya mengenal orang Bangladesh yang memiliki ciri fisik yang sama dengannya (berkulit hitam legam dan hidung mancung) tetapi dia beragama Hindu. Meskipun demikian, saya anggap jawabannya cukup menarik di mana dia lebih menidentifikasinya dirinya dengan aliran kepercayaanya atau agamanya, ketimbang suku atau pekerjaanya.

 

Bangladesh merupakan sebuah negara kecil yang terletak di antara India dan Myanmar. Bangladesh yang memiliki luas wilayah sebesar 130,168 km2 diperkirakan memiliki jumlah penduduk sebanyak 168 juta jiwa per  tahun 2015. Dari jumlah penduduk yang hampir mencapai 170 juta jiwa tersebut 98.5 persen berasal dari suku Bengali, sedangkan sisanya berasal dari suku Garo, Chakma, Santhal, Biharis, Mundas dan juga Kasi. Dari setiap suku tersebut, asosiasi terhadap aliran kepercayaan atau agama berbeda satu sama lain. Misalnya, mayoritas suku Bengali merupakan pemeluk agama Islam; sedangkan mayoritas suku Chakma merupakan pemeluk agama Buddha, mayoritas suku Manipuri beragama Hindu sedangkan mayoritas suku Garo merupakan pemeluk agama Kristiani

Sebenarnya, hal ini tidak jauh berbeda dengan Indonesia, salah satu agama cenderung menjadi mayoritas di suatu tempat. Di Bali misalnya, mayoritas penduduknya merupakan pemeluk agama Hindu sedangkan di Flores, mayoritas penduduknya merupakan pemeluk agama Katholik. Tetapi yang membedakan antara orang Indonesia dan Bangladesh adalah bagaimana masyarakat Indonesia mengidentifikasi diri mereka, di mana orang Indonesia  lebih cenderung mengidentifikasi dirinya dengan sukunya ketimbang agamanya.

Hal ini benar-benar menarik perhatian saya tentang bagaimana seorang warga negara menidentifikasi dirinya, apakah berdasarkan negara asalanya, agamanya, pekerjaanya atau kesukuannya. Dari semuanya itu, mana yang lebih berbahaya bagi kehidupan manusia? Lalu, siapa yang berperan besar dalam menanamkan identitas tersebut dalam diri seorang warga negara? Apakah pemerintah memiliki peran di dalamnya?

Menurut saya, tentu pemerintah memiliki andil yang cukup besar dalam membentuk identitas warga negaranya. Sebagai orang Indonesia, kita beruntung karena Bapak negara kita mengakui keberagaman suku, ras, agama dan budaya oleh karena itu kita memiliki slogan Bhinneka Tunggal Ika yang berarti “berbeda-beda tetapi tetap satu juga”. Meskipun tidak dapat dipungkiri bahwa akhir-akhir ini, banyak gerakan Islam transnasional yang mencoba menghasut masyarakat Indonesia untuk melupakan suku dan rasnya apalagi 85 persen penduduk Indonesia merupakan pemeluk agama Islam. Akan sangat disayangkan apabila masyarakat mulai cenderung mengidentifikasi dirinya sebagai seorang pemeluk agama tertentu ketimbang kesukuaanya.

Dan sayangnya, hal tersebut sudah mulai terjadi. Hal ini dapat dilihat dari sebuah  blog berjudul “Membaca Persepsi Jurnalis terhadap Agama (Islam)” oleh Suhadi Cholil, dosen Prodi Agama dan Lintas Budaya (CRCS) UGM. Suhadi menuliskan bahwa hasil survei yang dilakukan Yayasan Pantau pada tahun 2012 terhadap 600 wartawan di 16 propinsi. Hasil survei tersebut menunjukkan kecenderungan wartawan Indonesia yang menidentifikasi diri sebagai Islam daripada sebagai Indonesia. Tentu saja, hal ini akan berimplikasi terhadap pemberitaan di media massa dan mampu mengiring opini publik.

Padahal, perlu diketahui bahwa banyak tokoh intelektual Bangladesh yang mengapresiasi Indonesia dalam menjaga keharmonisan masyarakat di tengah perbedaan latar belakang masyarakatnya. Hal tersebut dikarenakan masyarakat luar cenderung hanya melihat Indonesia dari kulitnya saja. Agaknya, pemerintah Indonesia perlu benar-benar bertindak tegas menangkal penyebaran ideologi radikal yang akan mengubah cara berpikir masyarakat kita serta citra Indonesia sebagai negara pluralis; sehingga apa yang selama ini dikampanyekan pada masyarakat internasional bukan hanya sekedar retorika belaka atau pencitraan dan benar-benar mampu menanamkan keharmonisan di antara masyarakat Indonesia sendiri.

Ride the bus

Catatan: Tentang Nama

Beberapa bulan terakhir ini, saya sedang bingung mikirin nama anak. Saya enggak mau nama yang hanya sekedar keren tetapi nama yang punya arti dan makna. Apalagi kata orang, nama adalah doa. Ya toh? Setelah berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan mencari nama, saya baru menyadari bahwa mencari nama itu susah apalagi kalau sudah memiliki berbagai macam syarat.

Yang pertama, saya enggak mau kasih nama yang kebarat-baratan. Kenapa? Masak anak hasil kawin campur namanya barat banget, identitas emaknya dikemanakan? Belum lagi nama barat seperti Richard, James, John atau Kevin pasti sudah dipakai oleh sejuta umat. Enggak unik dong apalagi kreatif. Ya kan? Nah berhubung saya enggak punya nama keluarga maka saya memutuskan untuk menggunakan nama keluarganya. It is a form of compromise. Dengan demikian unsur barat sudah ada, tinggal mencari unsur Indonesia.

Yang kedua, nama dengan arti. Awalnya saya pengen kasih nama anak dengan bahasa Yahudi. Huh, Yahudi? Kamu kan bukan orang Yahudi? Hubungannya Yahudi sama Indonesia apa? Enggak ada sih. Cuman karena saya keranjingan dengan hal-hal yang berhubungan dengan Israel, saya ingin menamai anak saya dengan bahasa Yahudi.

Tapi… ternyata eh ternyata, setelah saya melakukan desktop research, kebanyakan nama bayi dengan bahasa Yahudi seperti nama orang Kristiani. Belum lagi, arti nama Yahudi selalu berkaitan dengan cerita dalam alkitab yang bisa jadi hanya sekedar dongen belaka. Namanya juga tulisan manusia. Sedangkan saya enggak mau anak saya diidentikkan sebagai orang Kristiani atau agama apapun. Oleh karena itu, saya buang ide tersebut.

Beralihlah saya ke Bahasa Sansekerta dan Jawa Kawi. Setelah melakukan riset, akhirnya saya menemukan nama tersebut. Artinya pun tidak terlalu berat untuk disandang dan cukup humanis. Enak pula didengar di telinga dan mudah untuk dieja. Sepertinya belum banyak yang menggunakan. Tapi masih rahasia ya…. 🙂 Nah sekarang adil dong, nama depan Jawa Kawi, nama belakang nama barat.

Sayangnya perdebatan enggak berhenti sampai di situ saja. Kami masih dipusingkan dengan nama panggilan, kalau dia sekolah di Indonesia atau sekitar Asia, mungkin namanya akan mudah dieja oleh kawan-kawannya. Lalu bagaimana kalau kami ke negara barat? Bukankah nama tersebut akan jadi bahan ejekkan atau bullying di sekolah.

O boy… here comes a problem!

Mungkin karena saya enggak pernah mengenyam pendidikan sekolah dasar di negara barat maka saya enggak paham dengan masalah tersebut dengan baik. Padahal saya sendiri selama ini mengalami kesulitan ketika saya memberi tahu nama saya. Jangankan di negara orang, di negara sendiri pun orang kerap salah mengeja nama saya. Oktofani jadi Oktafani atau Oktaviani atau Oktapani. Saya pun sebenarnya kerap kesal tetapi saya enggak mau ambil pusing. Tapi kan beda cerita kalau hal tersebut terjadi pada anak kecil dan bagaimana kalau jadi bahan bullying?! Apalagi isu school bullying sudah di level yang cukup mengkhawatirkan akhir-akhir ini. Doh! 

Well, di era globalisasi ini, banyak orang yang bermigrasi. Banyak negara yang perlahan berubah menjadi country of immigrant. Dengan demikian, banyak institusi pendidikan yang memiliki nama murid dengan bahasa negara asal dong. Misalkan saja, orang India atau China. Mereka yang terkenal sebagai immigrant. Komunitas mereka ada di mana-mana dan kebanyakan dari mereka masih menggunakan nama dengan bahasa mereka. Melihat hal tersebut, saya lihat sepertinya enggak masalah kok.

Nah kata orang, di era globalisasi seperti sekarang ini dan sebagai ‘global citizen‘, lebih baik jangan memberi nama berbau etnis, kasihan nantinya, kasihlah nama yang familiar di telinga orang, nama yang internasional. Yaelah, kalau begitu nama barat dong?! Kalau begitu kita dipaksa untuk menanggalkan identitas kita dong?! Apakah berarti globalisasi sama dengan westernisasi?

Oh well, rempong amat ya?! Ternyata memberi nama anak enggak semudah membuatnya sodara-sodara. 

Ride the bus

Catatan: Perihal Kebahagian

Beberapa hari yang lalu, saya melihat akun Facebook salah seorang teman sekelas saat saya masih duduk di bangku SMA. Sebut saja namanya Lestari. Saya nggak pernah mengenalnya dengan dekat. Hanya sebatas nama dan beberapa prestasinya di kelas saja. Dulu bagi saya, dia hanyalah cah ndesa, nggak ada sesuatu yang spesial tentang dirinya. Dan sejak lulus SMA, saya nggak pernah lagi stay in touch dengannya karena berbagai hal.

Namun beberapa hari yang lalu, saya melihat akun Facebooknya. Saya merasa iri dengannya. Lestari looks perfectly happy! Dia terlihat bahagia dengan keluarga kecil yang dibangunnya dan pekerjaannya sebagai seorang guru SD. Setelah beberapa menit saya menelusuri akun Facebooknya termasuk membaca status-status nya dan melihat album fotonya, saya melihat bahwa Lestari sepertinya sangat bahagia dengan kesederhanaan hidup yang dimilikinya.

Saya termenung sejenak. Saya bertanya pada diri saya. Akh apa hebatnya jadi guru SD? Apa enaknya jadi ibu muda? Apa hebatnya tinggal di desa? Apa menariknya kehidupan Lestari? Pasti sangat membosankan! Tentu saja saya berkata demikian karena saya tidak sebahagia Lestari.

Dream and Achievement

Saya pun mendiskusikan hal ini dengan Heirwid, salah seorang sahabat saya dari Yogya yang juga bekerja di Jakarta. Saya bercerita tentang kebahagian Lestari (Heirwid nggak kenal Lestari)

“Aku bukan orang kaya tetapi aku menikmati beberapa kemewahan hidup. Aku punya banyak sepatu mahal dengan harga jutaan, baju bermerk dengan harga jutaan, mobil, pernah travelling ke benua Amerika dan Afrika, pergi ke restaurant mahal dan menginap di hotel berbintang. Tapi sepertinya aku nggak sebahagia Lestari. Rasanya masih banyak yang nggak aku miliki. Rasanya aku nggak begitu bahagia dengan pekerjaanku yang aku lakukan. Tapi kenapa Lestari yang cuman seorang guru, tinggal di desa, sepertinya nampak sangat bahagia?” tutur saya pada Heirwid.

“Well, aku nggak pernah nanya sih apakah Lestari benar-benar happy dengan kehidupan yang dimilikinya. Namun sepertinya dia sangat bahagia. Coba lihat foto-fotonya di Facebook! Kenapa bisa begitu?”

“Mungkin karena mimpi dia menjadi guru dan membangun keluarga sederhana di desa. Mungkin bagi orang lain Lestari ‘hanya’, ‘cuma’, ‘mung’ guru. Tapi buat dia menjadi guru adalah sesuatu yang luar biasa bukan mung guru. Dan saat ini mimpinya udah terwujud, tentu aja dia bahagia. Dia bahagia dengan keluarganya. Dia bahagia dengan pekerjaannya. Sedangkan kita yang punya mimpi yang istilah lebih tinggi masih berusaha mencapai mimpi kita, tentu kita nggak sebahagia dia.” kata Heirwid.

Buat aku say, kebahagian itu bisa dicapai ketika kita telah mewujudkan mimpi kita baik itu cinta, karir atau kekayaan. Terkadang jalannya mulus, kadang berkelok-kelok. Semua tergantung usaha kita. Tapi kalau semua cita-cita udah terwujud pasti kita akan perfectly happy… entah itu besok atau 10 tahun mendatang.

Benar kata Heirwid. Banyak orang enggak terlalu bahagia dengan kehidupannya karena mereka (termasuk saya) mempunya kehidupan yang rumit. Namun tentu saja, mimpi dan cita-cita orang itu beda-beda. Kita nggak boleh merendahan begitu saja karena seserhana apapun mimpi seseorang, mimpi tersebut memiliki arti yang besar bagi mereka.

Bersyukur, Being Grateful

Hari ini Bebek, salah seorang kawan dari Yogya, berkunjung ke apartment. Lagi-lagi saya membicarakan Lestari. Sama dengan Heirwid, Bebek pun enggak kenal Lestari. Bukannya saya nyinyir dan ingin menjelek-jelekkan seseorang. Namun perihal kebahagian ini sangat menarik untuk didiskusikan dengan kawan lain karena mungkin saya nggak sebahagia Lestari dan saya iri dengan kebahagiaannya dalam kesederhanaan hidup yang dimilikinya.

Saya pun menunjukkan akun Facebook Lestari. Nggak ada yang mentereng dari akun Facebooknya. Hanya foto-foto anaknya atau kegiatannya sebagai guru. Bebek pun berkomentar bahwa Lestari nampaknya sangat bahagia dan dia berkata.

Menurutku, materi bukanlah sumber kebahagiaan. Kadang-kadang materi justru membebani hidup kita. Dulu waktu aku masih punya apa-apa, aku nggak ngerasa sebahagia sekarang. Tapi sekarang saat aku hidup pas-pasan aku justru malah merasa bahagia karena aku punya kebebasan.” kata Bebek.

Sebenernya semuanya itu lebih tentang bagaimana kita mensyukuri apa yang kita punya. Tapi kadang-kadang manusia rakus dan nggak pernah puas dengan apa yang dimilikinya.” imbuhnya.

Bebek benar. Kita sebagai manusia cenderung enggak pernah puas dengan apa yang kita miliki. Ketika kita punya uang 100 juta, kita ingin 200 juta. Ketika kita punya 200 juta, kita ingin 300 juta. Dan seterusnya, dan seterusnya. Namun bukan berarti kemudian kita hanya bersyukur dan berhenti berusaha.

Mensyukuri apa yang kita miliki sebenernya mempermudah jalan kita untuk mewujudkan impian dan kebahagiaan kita tanpa beban yang berat. Saya selalu percaya bahwa kita kita mengatakan bahwa kita nggak bisa maka kita akan benar-benar nggak bisa melakukan sesuatu, namun ketika kita yakin bahwa kita mampu maka kita mampu.

Perihal kebahagian bukan tentang bagaimana kita lebih bahagia dari orang lain karena ini bukan kompetisi atau lomba. Bagiku, kebahagian adalah tahu apa yang kita mau, berusaha keras untuk mewujudkan mimpi kita dan terus bersyukur dengan apa yang telah kita capai.

Kita enggak perlu iri dengan kebahagiaan orang lain karena mereka telah mewujudkan cita-cita mereka sendiri dan merasakan kebahagiaan yang mereka inginkan.

*

Buat kawanku yang merasa sebagai Lestari, terima kasih telah menunjukkan sebuah kebahagian dalam keserderhanaan.

signature

Puisi: Bukan Rama dan Shinta

Kuremas lalu kubuang,
lembaran buram dengan tinta merah,
bergambar coretan anak taman kanak-kanak
Dengan alur cerita Rama dan Shinta.

Aku senang dan tersenyum,
menatap setiap coretan tinta-tinta yang beralur.

Terus menerus kucoretkan tintaku,
bak anak kecil dengan mainan barunya,
hingga semua membentuk alur, cerita Rama dan Shinta.

Kupandang lagi, kutersenyum kembali.
Menangis dan tertawa saat kumelihatnya.

Bukan ini yang ingin kugambar,
bukan Rama dan Shinta yang ada dalam kertas,
bukan pula Aladin dan Jasmine,
namun Beauty and The Beast.

Dan dalam tawaku,
kuremas kertas ceriat bergambarku,
untuk Beuty and The Beast.

E.O

Yogyakarta, May 26th 2009signature